CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, June 6, 2012

~ Al-fatihah buat mak...



Hari ni genap 4 tahun arwah mak pergi meninggalkan kami semua. Dah 4 tahun tapi tetap lagi hingga saat ni masih aku tak biasa lagi nak biasakan diri dengan ketiadaan dia. Mak pergi selepas seminggu berada di wad CCU Hospital Besar KL. Pada petang Jumaat yang hening. Tanpa sesiapa pun antara kami berada di sisi dia waktu saat-saat akhir itu. Tapi nurse kata, pemergiannya mudah. Nurse juga menemani dan mengajarkan dua kalimah syahadah padanya. Allah menjemput dia pulang di saat kami semua perlu membuat satu kata putus yang sukar. Setelah seminggu, semua kaedah dan ubat dah diberi tapi tak ada tanda positif melainkan menamatkan sistem sokongan hidupnya atau teruskan saja hingga sampai waktunya. Mak mungkin taknak kami semua serba salah nak putuskan apa,.

Aku yang paling ralat sekali rasanya. Tak dapat menjengah langsung waktu die disana sebab masih dalam pantang Aqil Najmi. Semua orang tak benarkan aku keluar. Aku hanya dengar perkhabaran dari kakak dan ayah saja. Tambah tak sabar nak jengah dia disana bila angah aku bagitau yang mak sedar apa dicakapkan pada dia. Bila dia dengar pasal anak cucunya, ada titisan air di hujung matanya. Jadi lepas berbincang dengan en.hubby aku nak juga pegi tengok dia walau masih dalam pantang dengan syarat kena jaga diri segala, lagipun dah dihujung-hujung waktu berpantang, tapi tuhan lebih sayangkan dia. Masa along call bagitau pemergian dia, aku hanya mampu menangis dan berkata berulang kali "kenapa mak tak tuggu adik datang....."

Pemergian mak sewaktu aku masih dalam pantang 42 hari memang mencabar. Aku nak jalankan tanggungjawab terakhir sebagai seorang anak, tapi ramai yang melarang. Banyak sangat pantang larang. En. hubby benarkan itu dah cukup memadai. Soal-soal tabu, takut jadi itu ini serahkan saja pada Allah.

 Aqil Najmi cucu terakhir yang die kendong, yang dapat merasa dipeluk bawah ketiaknya. Dalam pantang dia kuat menangis, mungkin sebab dia tau dia akan kehilangan. Neneknya berpesan, "jangan nangis lama-lama, kamu lelaki. Nanti sampai besar orang bercerita, malu..." Masa dapat panggilan dari along yang mak dah tak ada, terus hilang tangisan dia...

Sungguhpun ralat tak dapat bersama dengan dia sepanjang dia berjuang di CCU, aku gembira sebab akhir hayat dia bersama aku dirumah. Walau tak dapat menjaga sepenuhnya sebab dalam tempoh berpantang, sekurang-kurangnya, aku punya kenangan terakhir bersamanya....

5 bual bicara:

Aine Ainun

sedih saya baca...
teringat kat bonda saya...
tak terbayang lagi kalo dia pergi...
semoga Allah panjangkan usianya...

Kakzakie

Sayu hati kakak baca N3 ini eiza. Moga roh mak tenang dan ditempatkan bersama kalangan org-org yg soleh-solehah...

Kirakan Aqil merasa didukung cuma pastinya dia tak tahu apa waktu itu.

ct rahani

sedih baca kisah sis ni.. semoga tabah yer.. Al-Fatihah utk arwah mak sis.. :)

MamaEma

Al-Fatihah untuk arwah mak eiza..muga tabah menjalani kehidupan..

Erika Anuey

sedih nyerrrr...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...